13/03/2014 3/13/2014

Bila Orang Lain Berbuat Salah

Orang yang pasti tidak nyaman dalam keluarga, orang yang pasti tidak tentram dalam bertetangga, orang yang pasti tidak nikmat dalam bekerja adalah orang-orang yang paling busuk hatinya. Yakinlah, bahwa semakin hati penuh kesombongan, semakin hati suka pamer, ria, penuh kedengkian, kebencian, akan habislah seluruh waktu produktif kita hanya untuk meladeni kebusukan hati ini. Dan sungguh sangat berbahagia bagi orang-orang yang berhati bersih, lapang, jernih, dan lurus, karena memang suasana hidup tergantung suasana hati. Di dalam penjara bagi orang yang berhati lapang tidak jadi masalah. Sebaliknya, hidup di tanah lapang tapi jikalau hatinya terpenjara, tetap akan jadi masalah. 
 
Salah satu yang harus dilakukan agar seseorang terampil bening hati adalah kemampuan menyikapi ketika orang lain berbuat salah. Sebab, istri kita akan berbuat salah, anak kita akan berbuat salah, tetangga kita akan berbuat salah, teman kantor kita akan berbuat salah, atasan di kantor kita akan berbuat salah karena memang mereka bukan malaikat. Namun sebenarnya yang jadi masalah bukan hanya kesalahannya, yang jadi masalah adalah bagaimana kita menyikapi kesalahan orang lain. 
 
Sebetulnya sederhana sekali tekniknya, tekniknya adalah tanya pada diri, apa sih yang paling diinginkan dari sikap orang lain pada diri kita ketika kita berbuat salah ?! Kita sangat berharap agar orang lain tidak murka kepada kita. Kita berharap agar orang lain bisa memberitahu kesalahan kita dengan cara bijaksana. Kita berharap agar orang lain bisa bersikap santun dalam menikapi kesalahan kita. Kita sangat tidak ingin orang lain marah besar atau bahkan mempermalukan kita di depan umum. Kalaupun hukuman dijatuhkan, kita ingin agar hukuman itu dijatuhkan dengan adil dan penuh etika. Kita ingin diberik kesempatan untuk memperbaiki diri. Kita juga ingin disemangati agar bisa berubah. Nah, kalau keinginan-keinginan ini ada pada diri kita, mengapa ketika orang lain berbuat salah, kita malah mencaci maki, menghina, memvonis, memarahi, bahkan tidak jarang kita mendzalimi ?! 
 
Ah, Sahabat. Seharusnya ketika ada orang lain berbuat salah, apalagi posisi kita sebagai seorang pemimpin, maka yang harus kita lakukan adalah dengan bersikap sabar pangkat tiga. Sabar, sabar, dan sabar. Artinya, kalau kita jadi pemimpin, dalam skala apapun, kita harus siap untuk dikecewakan. Mengapa? Karena yang dipimpin, dalam skala apapun, kita harus siap untuk dikecewakan. Mengapa ? Karena yang dipimpin kualitas pribadinya belum tentu sesuai dengan yang memimpin. Maka, seorang pemimpin yang tidak siap dikecewakan dia tidak akan siap memimpin. 
 
Oleh karena itu, andaikata ada orang melakukan kesalahan, maka sikap mental kita, pertama, kita harus tanya apakah orang berbuat salah ini tahu atau tidak bahwa dirinya salah ? Kenapa ada orang yang berbuat salah dan dia tidak mengerti apakah itu suatu kesalahan atau bukan. Contoh yang sederhana, ada seorang wanita dari desa yang dibawa ke kota untuk bekerja sebagai pembantu rumah tangga. Ketika hari-hari pertama bekerja, dia sama sekali tidak merasa bersalah ketika kran-kran air di kamar mandi, toilet, wastafel, tidak dimatikan sehingga meluber terbuang percuma, mengapa ? Karena di desanya pancuran air untuk mandi tidak ada yang pakai kran, di desanya tidak ada aturan penghematan air, di desanya juga tidak ada kewajiban membayar biaya pemakaian air ke PDAM, sebab di desanya air masih begitu melimpah ruah. Tata nilai yang berbeda membuat pandangan akan suatu kesalahan pun berbeda. Jadi, kalau ada orang yang berbuat salah, tanya dululah, dia tahu tidak bahwa ini sebuah kesalahan.
Lalu, kalau dia belum tahu kesalahannya, maka kita harus memberi tahu, bukannya malah memarahi, memaki, dan bahkan mendzalimi. Bagaimana mungkin kita memarahi orang yang belum tahu bahwa dirinya salah, seperti halnya, bagaimana mungkin kita memarahi anak kecil yang belum tahu tata nilai perilaku orang dewasa seumur kita ? Misal, di rumah ada pembantu yang umurnya baru 24 tahun, sedangkan kita umurnya 48 tahun, hampir separuhnya. Bagaimana mungkin kita menginginkan orang lain sekualitas kita, sama kemampuannya dengan kita, sedangkan kita berbuat begini saja sudah rentang ilmu begitu panjang yang kita pelajari, sudah rentang pengalaman begitu panjang pula yang kita lalui.
Sebuah pengalaman, dulu ketika pulang sehabis diopname beberapa hari di rumah sakit karena diuji dengan sakit. Saat tiba di rumah, ada kabar tidak enak, yaitu omzet toko milik pesantren menurun drastis! Meledaklah kemarahan, "Kenapa ini santri bekerja kok enggak sungguh-sungguh ? Lihat akibatnya, kita semua jadi rugi! Pimpinan sakit harusnya berjuang mati-matian!".

Tapi alhamdulillah, istri mengingatkan, "Sekarang ini Aa umur 32 tahun, santri yang jaga umurnya 18 tahun. Bedanya saja 14 tahun, bagaimana mungkin kita mengharapkan orang lain melakukan seperti apa yang mampu kita lakukan saat ini, sementara dia ilmunya, kemampuannya, dan juga pengalamannya masih terbatas?! Mungkin dia sudah melakukan yang terbaik untuk seusianya. Bandingkan dengan kita pada usia yang sama, bisa jadi ketika kita berumur 18 tahun, mungkin kita belum mampu untuk jaga toko". Subhanallah, pertolongan ALLAH datang dari mana saja. Oleh karena itu, kalau melihat orang lain berbuat salah, lihat dululah, apakah dia ini tahu atau tidak bahwa yang dilakukannya ini suatu kesalahan. Kalau toh dia belum tahu bukannya malah dimarahi, tapi diberi tahu kesalahannya, "De', ini salah, harusnya begini". 

 
Maka tahap pertama adalah memberitahu orang yang berbuat salah dari tidak tahu kesalahannya menjadi tahu dimana letak kesalahan dirinya. Selalu kita bantu orang lain mengetahui kesalahannya.
Tahap kedua, kita bantu orang tersebut mengetahui jalan keluarnya, karena ada orang yang tahi itu suatu masalah, tapi dia tidak tahu harus bagaimana menyelesaikannya? Maka, posisi kita adalah membantu orang yang berbuat salah mengetahui jalan keluarnya. Hal yang menarik, ketika dulu zaman pesantren masih sederhana, ketika masih berupa kost-kostan mahasiswa, muncul suata masalah di kamar paling pojok yang dihuni seorang santri mahasiswi, yaitu seringnya bocor ketika hujan turun, "Wah, ini massalah nih, tiap hujan kok bocor lagi, bocor lagi". Dia tahu ini masalah, tapi dia tidak tahu bagaimana cara mengatasinya. Kita harus bantu, tapi bantuan kita yang paling bagus adalah bukan menyelesaikan masalah, tapi membantu dia supaya bisa menyelesaikan masalahnya. Sebab, bantuan itu ada yang langsung menyelesaikan masalah, namun kelemahan bantuan ini, yaitu ketika kita membantu orang dan kita menyelesaikannya, ujungnya orang ini akan nyantel terus, ia akan punya ketergantungan kepada kita, dan yang lebih berbahaya lagi kita akan membunuh kreatifitasnya dalam menyelesaikan suatu masalah. Bantuan yang terbaik adalah memberikan masukan bagaimana cara memperbaiki kesalahan.
Dan tahap yang ketiga adalah membantu orang yang berbuat salah agar tetap bersemangat dalam memperbaiki kesalahan dirinya. Ini lebih menyelesaikan masalah daripada mencaci, memaki, menghina, mempermalukan, karena apa? Karena anak kita adalah bagian dari diri kita, istri kita adalah bagian dari keluarga kita, saudara-saudara kita adalah bagian dari khazanah kebersamaan kita, kenapa kita harus penuh kebencian, kedengkian, menebar kejelekan, ngomongin kejelekan, apalagi dengan ditambah-tambah, dibeberkan aib-aibnya, bagaimana ini ? Lalu, apa yang berharga pada diri kita ? Padahal, justru kalau kita melihat orang lain salah, maka posisi kita adalah ikut membantu memperbaiki kesalahannya.
Nah, Sahabat. Selalulah yang kita lakukan adalah berusaha membantu agar orang yang berbuat salah mampu menyelesaikan masalah yang dihadapinya. Membantu orang yang berbuat salah mengetahui bahwa yang dilakukannya adalah suatu kesalahan. Membantu orang yang berbuat salah agar ia tahu bagaimana cara memperbaiki kesalahannya. Dan membantu orang yang berbuat salah agar tetap bersemangat dalam memperbaiki kesalahan dirinya. 
 
Melihat orang yang belum shalat, justru harus kita bantu dengan mengingatkan dia tentang pentingnnya shalat, membantu mengajarinya tata cara shalat yang benar, membantu dengan mengajaknya supaya dia tetap bersemangat untuk melaksanakan shalat secara istiqamah. Lihat pemabuk, justru harus kita bantu supaya pemabuk itu mengenal bahayanya mabuk, membantu mengenal bagaimana cara menghentikan aktivitas mabuk. Artinya, selalulah posisikan diri kita dalam posisi siap membantu. Walhasil, orang-orang yang pola pikirnya selalu rindu untuk membantu memperbaiki kesalahan orang lain, dia tidak akan pernah benci kepada siapapun. Tentu saja ini lebih baik, dibanding orang yang hanya bisa meremehkan, mencela, menghina, dan mencaci. Padahal orang lain berbuat kesalahan, dan kita pun sebenarnya gudang kesalahan. 

08/02/2014 2/08/2014

Diam itu Emas

Dalam upaya mendewasakan diri kita, salah satu langkah awal yang harus kita pelajari adalah bagaimana menjadi pribadi yang berkemampuan dalam menjaga juga memelihara lisan dengan baik dan benar. Sebagaimana yang disabdakan Rasulullah saw, "Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah berkata benar atau diam.", hadits diriwayatkan oleh Bukhari.
1. Jenis-jenis Diam
Sesungguhnya diam itu sangat bermacam-macam penyebab dan dampaknya. Ada yang dengan diam jadi emas, tapi ada pula dengan diam malah menjadi masalah. Semuanya bergantung kepada niat, cara, situasi, juga kondisi pada diri dan lingkungannya. Berikut ini bisa kita lihat jenis-jenis diam:
a. Diam Bodoh
Yaitu diam karena memang tidak tahu apa yang harus dikatakan. Hal ini bisa karena kekurangan ilmu pengetahuan dan ketidakmengertiannya, atau kelemahan pemahaman dan alasan ketidakmampuan lainnya. Namun diam ini jauh lebih baik dan aman daripada memaksakan diri bicara sok tahu.
b. Diam Malas
Diam jenis merupakan keburukan, karena diam pada saat orang memerlukan perkataannya, dia enggan berbicara karena merasa sedang tidak mood, tidak berselera atau malas.
c. Diam Sombong
Ini pun termasuk diam negatif karena dia bersikap diam berdasarkan anggapan bahwa orang yang diajak bicara tidak selevel dengannya.
d. Diam Khianat
Ini diamnya orang jahat karena dia diam untuk mencelakakan orang lain. Diam pada saat dibutuhkan kesaksian yang menyelamatkan adalah diam yang keji.
e. Diam Marah
Diam seperti ini ada baiknya dan adapula buruknya, baiknya adalah jah lebih terpelihara dari perkataan keji yang akan lebih memperkeruh suasana. Namun, buruknya adalah dia berniat bukan untuk mencari solusi tapi untuk memperlihatkan kemurkaannya, sehingga boleh jadi diamnya ini juga menambah masalah.
f. Diam Utama (Diam Aktif)
Yang dimaksud diam keutamaan adalah bersikap diam hasil dari pemikiran dan perenungan niat yang membuahkan keyakinan bahwa engan bersikap menahan diri (diam) maka akan menjadi maslahat lebih besardibanding dengan berbicara.
2. Keutaam Diam Aktif
a. Hemat MasalahDengan memilih diam aktif, kita akan menghemat kata-kata yang berpeluang menimbulkan masalah.
b. Hemat dari DosaDengan diam aktif maka peluang tergelincir kata menjadi dosapun menipis, terhindar dari kesalahan kata yang menimbulkan kemurkaan Allah.
c. Hati Selalu Terjaga dan TenangDengan diam aktif berarti hati akan terjaga dari riya, ujub, takabbur atau aneka penyakit hati lainnya yang akan mengeraskan dan mematikan hati kita.
d. Lebih BijakDengan diam aktif berarti kita menjadi pesdengar dan pemerhati yang baik, diharapkan dalam menghadapi sesuatu persoalan, pemahamannya jauh lebih mendaam sehingga pengambilan keputusan pun jauh lebih bijak dan arif.
e. Hikmah Akan MunculYang tak kalah pentingnya, orang yang mampu menahan diri dengan diam aktif adalah bercahayanya qolbu, memberikan ide dan gagasan yang cemerlang, hikmah tuntunan dari Allah swtakan menyelimuti hati, lisan, serta sikap dan perilakunya.
f. Lebih BerwibawaTanpa disadari, sikap dan penampilan orang yang diam aktif akan menimbulkan wibawa tersendiri. Orang akan menjadi lebih segan untuk mempermainkan atau meremehkan.
Selain itu, diam aktif merupakan upaya menahan diri dari beberapa hal, seperti:
  1. Diam dari perkataan dusta
  2. Diamdari perkataan sia-sia
  3. Diam dari komentar spontan dan celetukan
  4. Diam dari kata yang berlebihan
  5. Diam dari keluh kesah
  6. Diam dari niat riya dan ujub
  7. Diam dari kata yang menyakiti
  8. Diam dari sok tahu dan sok pintar
Mudah-mudahan kita menjadi terbiasa berkata benar atau diam. Semoga pula Allah ridha hingga akhir hayat nanti, saat ajal menjemput, lisan ini diperkenankan untuk mengantar kepergian ruh kita dengan sebaik-baik perkataan yaitu kalimat tauhiid "laa ilaha illallah" puncak perkataan yang menghantarkan ke surga.

21/12/2013 12/21/2013

Berlomba dalam Kebaikan


Poin-poin penting:

·         Kita diciptakan bukan hanya untuk beribadah kepada Allah tetapi juga dicinta dan dimanja Allah, karena itu jangan pernah lelah untuk mencari dan melakukan kebaikan untuk mendapatkan cinta Allah tersebut.

·         Allah tidak merasa rugi sedikit pun atau untung sekalipun dengan apa yang kita kerjakan, semua akan kembali pada kita sendiri, apakah kita mau menjadi orang yang beruntung dengan berlomba mencari dan melakukan kebaikan kepada Allah atau kita mau menjadi manusia yang rugi dengan hanya berdiam diri saja, atau barang kali mau menjadi manusia yang celaka yang melakukan keingkaran kepada Allah.

·         Ketika ada orang yang mengaku dirinya “beriman” tapi tidak merasakan cinta Allah berarti terdapat masalah dengan hubungannya dengan Allah.


3 Syarat sukses!

a. Dzikrullah /senantiasa mengingat Allah

b. Terus belajar, menggali ilmu yang bermanfaat, mengembangkan potensi diri

c. Memaafkan orang lain (membersihkan hati /melapangkan dada)







mensucikan diri
agar tak menyesal


“Fokuslah untuk mencari 99 rahmat Allah, bukan cuma mengejar 1 rahmat Allah di dunia”

19/12/2013 12/19/2013

Pergerakan Mahasiswa yang Ideal (Student Movement)




Pergerakan mahasiswa merupakan pergerakan yang penuh kedinamisan. Dinamis dalam sisi massa,tujuan dan hal yang mendasari lainnya. Pergerakan mahasiswa pun pernah mengalami zaman keemasannya. Sebut saja saat penggulingan rezim Soeharto. Bahkan ada anekdot yang menyatakan bahwa presiden pun takut pada mahasiswa. Begitu pentingnya pergerakan mahasiswa dalam kehidupan bangsa ini.
Lalu bagaimanakah pergerakan mahasiswa yang ideal? Pergerakan yang memiliki massa yang banyak? Pengaruh yang kuat?
Jika memang apa yang dibenak kita adalah hal tersebut,menurut saya itu hanyalah hadiah dari pergerakan yang dilakukan.
Indikator keidealan dari pergerakan mahasiswa adalah mahasiswa yang berada dalam pergerakan tersebut mengerti dan paham tentang apa yang dia perjuangkan,tentang misi apa yang ingin dia bawa. Mengapa hal ini penting,karna bagaimana dia bisa mengajak orang lain jika dia tak paham dengan apa yang dia bawa.
Yang kedua adalah mereka (mahasiswa) mengajak kepada subjek pergerakan tersebut bukan untuk mengikuti pergerakan tersebut,namun lebih kepada esensi dan tujuan dari gerakan tersebut. Subjek tak perlu mengikuti pergerakan ,namun bisa ‘terbawa’ dengan visi misi gerakan tersebut
Yang ketiga adalah konsistensi ,prioritas,dan militansi  dari para kader pergerakan. Hal ini diperlukan karena konsistensi membuat pergerakan tersebut bisa terus hidup,berkembang ,dan tetap bisa meyebarkan ‘virus’ misi. Prioritas membuat para kadernya bisa memosisikan pergerakan sebagai hal yang penting dan ini yang membuat kekuatan dari pergerakan tersebut terbina sangat kuat. Militansi hadir guna mengobarkan semangat para penggerak. Semangat yang membakar di saat tekanan,ujian,dan ketidaksukaan pihak lain muncul. Dan kombinasi dari ketiga hal ini membuat pergerakan akan solid dan dapat mencapai tujuannya.
Yang keempat adalah peningkatan kapasitansi para penggerak. Kapasitansi ini meliputi kapasitansi internal maupun eksternal.Kapasitansi internal adalah kemampuan para penggerak itu sendiri berupa fisik,wawasan,mental, dan hal lainnya. Kapasitansi eksternal adalah kemampuan para penggerak untuk memengaruhi subjek pergerakan tersebut.
Akhirnya,keempat hal itulah yang merupakan syarat keidealan dari pergerakan yang kritis,pergerakan mahasiswa.

17/12/2013 12/17/2013

Contoh Pidato Hemat Energi ( Bulan Energi ) Save Earth




Ass...Wr..Wb.


Puji syukur kehadirat Allah atas segala keni’matan yang telah diberikannya kepada kita.                                                                  
Bapak2..ibu2..yang saya hormati serta teman2 yang saya cintai..
Tema pidato saya adalah : “ HEMAT ENERGI “



          Dibulan November ini, PT.Pertamina membentangkan spanduk yang bertuliskan “ BULAN HEMAT ENERGI “.

Ada ber macam-macam sumber energi, tapi disini saya hanya akan berbicara tentang menghemat sumber energi listrik
 .
          Sumber energi listrik merupakan sumber energi serba guna. Mengapa....? karena sumber energi listrik dapat digunakan untuk bermacam-macam peralatan seperti lampu, kipas angin, seterika televisi, lemari es dan lain-lain.

           Menghemat energi listrik artinya, menggunakan energi listrik sesuai dengan kebutuhan, bukan sesuai  dengan  keinginan . Karenaitu  lampu, televisi, AC... harus dimatikan, bila sudah tidak dipergunakan. agar tidak mubaddir atau boros. Ketahuilah .......... Bahwa mubaddir itu adalah temannya syaitan.   





Lawan boros adalah hemat.




Berhemat adalah perbuatan terpuji karena termasuk salah satu ciri dari ‘IBADURRAHMAN’   yaitu hamba-hamba yang disayang Tuhan.




Sekarang tinggal pilih... mau disayang Tuhan apa mau jadi temannya syaitan.....?....pasti mau disayang Tuhan kan....                                       


           Karena itu........ mulai dari sekarang, mulai dari diri kita sendiri dan mulai dari hal-hal yang kecil, kita lakukan penghematan terhadap energi listrik, sekalipun sumber energi listrik kita peroleh dengan gratis.                                                            
           Ingat HEMAT PANGKAL KAYA
Sekian dan terimakasih. Wassalamu’alaikum Wr.Wb.        

15/12/2013 12/15/2013

#UNKita, Sebuah Refleksi yang Menggugah

Pendidikan negeri ini sungguh meresahkan benakku. Hampir semua carut marutnya terekspose di setiap laman web ,perkataan orang dan lembar koran yang kubaca. Kita akan urai salah satu permasalahan. Yaitu ada apa dengan #UNKita ? Seperti yang kita dengar beritanya kemarin, bahwa UN tahun ini adalah yang terburuk dalam hal pelaksanaannya. Dimulai dari telatnya Distribusi soal, UN yang tak mulai serentak, hingga masalah klasik yaitu sontek-menyontek. Ada apa dengan bangsa ini? Ada apa dengan generasinya? Ada apa dengan Pemerintah?



Semuanya saling menyalahkan, masyarakat salahkan pemerintah, Pemerintah 'membela diri' dengan salahkan Percetakan dan percetakan salahkan pemerintah. Semoga ini bukan sample pertanda buruknya moralitas bangsa ini. seperti yang kita ketahui sekarang  #UNKita memiliki 20 paket soal (Fantastis!!). Apakah ini bukti bahwa pemerintah tak percaya lagi dengan generasi muda? Dan efeknyapun sudah dapat ditebak, praktek 'kotor' dilapangan semakin menunjukkan tajinya, tak tanggung-tanggung hampir semua elemen yang berhubungan dengan #UNKita ini terlibat. Dan Mental Orang tua serta anak mereka pun semakin tertekan !! Dan tak mungkin bisa dijamin bahwa ke 20 Paket Soal itu memiliki tingkat kesulitan yang sama


Dalam pandangan saya, dalam hal ini SISTEM sudah baik (Karena dibuat seideal mungkin)  namun letak permasalahannya adalah di MASYARAKAT dan PEMERINTAH dimana PEMERINTAH belum bisa melaksanakan kewajibannya untuk menyediakan pendidikan yang layak bagi Para Generasi muda bangsa ini padahal Anggaran pendidikan kita sudah 20% dari APBN yang sekitar 1000 Triliun setiap tahunnya. Kita semakin terjerat dengan dorongan Kapitalisasi Pendidikan yang membuat Hak Dasar ini belum bisa dinikmati oleh semua kalangan. Dan MASYARAKAT pun tak sedikit yang berpikir untuk menghalalkan segala cara guna #UNKita dapat diselesaikan. Mental yang terbangun turun temurun akibat penerapan system yang keliru serta pola pendidikan karakter yang tak terbangun sejak dari keluarga.



Kekeliruan Pemerintah (Entah Legislatif, Depdiknas):


·        20% APBN , Alokasi untuk anggaran Pendidikan

Sebenarnya  jumlah Uang ini sudah cukup untuk memenuhi kewajiban pemerintah untuk menyediakan pendidikan yang menjangkau semua kalangan. Namun dalam pelaksanaannya, pengawasan dan mental kotor membut dana yang seharusnya cukup ini malah jadi kekurangan. Membuat Siswa harus belajar dengan penuh rasa was-was , akibat Atap yang lapuk, membuat siswa harus belajar di kandang kambing, membuat siswa harus menjalani #UNKita di tenda tenda yang dibuat secara dadakan, membuat jurang lebar guna mendapatkan pendidikan yang layak (Buat yang layak saja susah dicapai, apalagi yang bagus?) , Hilangkan Kapitalisasi pendidikan kita, Transparansi pengelolaan dana, tanggap dengan permasalahan di daerah, dan pantau terus. Satu lagi hal yang penting LURUSKAN NIAT dan terus UPGRADE KARAKTER
]


·        2 Jam Seminggu

2 Jam seminggu, itulah kenyataan nya, Pendidikan Agama di negeri ini hanya dialokasikan 2 Jam seminggu, berbeda dengan mata pelajaran eksak lainnya yang rata-rata 4 Jam seminggu. Ini terjadi dari tingkat SD hingga PT. Apa yang sebenarnya yang ingin dicapai oleh Bangsa Ini. Generasi Yang Super Ilmiah namun  Agamanya Rapuh? Bagaimana tidak, terciptanya lingkaran setan #UNKita dimana siswa menyontek adalah buah dari kelirunya penerapan system kita. Mereka yang kosong karakter luhur, menjadi alasan penambahan paket soal, yang nyata2 ini kesalahan [enerapan system

Kekeliruan Masyarakat:


·        Tak dari Awal

Pendidikan Karakter sejatinya harus sudah mulai ditanam sejak ndari lingkungan terkecil yaitu keluarga. Inilah yang memainkan peranan penting dalam keberlanjutan karakter GENERASI MUDA agar tak mudah tergoda dengan godaan menyontek dan lainnya.
Sehingga mau paket soal hingga 100 pun, mereka tetap tenanga, karena sikap jujur dan mau berusaha telah tertanam.

Dan akhirnya, Refleksi ini mengantarkan kita untuk menyadari kesalahan masing masing dari kita. Banyak aspek yang seharusnya dengan tanggap dibenahi tanpa harus berlarut larut untuk dipermasalahkan dan dipersalahkan. Jangan buang buang energy kita untuk hal hal yang percuma. Sehingga pada akhirnya diharapkan agar Pendidikan yang Layak ( dan  mungkin Bagus) di Indonesia dapat diakses denga mudah oleh semua Kalangan.




|#UNKita|#UNJujur|#UNBersih|#UNCerdas|

13/12/2013 12/13/2013

SEBAIK-BAIK MANUSIA






            Ternyata, derajat kemuliaan seseorang dapat dilihat dari sejauh mana dirinya punya nilai mamfaat bagi orang lain. Rasulullah SAW bersabda, "Khairunnas anfa’uhum linnas", "Sebaik-baik manusia diantaramu adalah yang paling banyak mamfaatnya bagi orang lain." (HR. Bukhari dan Muslim)

            Hadits ini seakan-akan mengatakan bahwa jikalau ingin mengukur sejauh mana derajat kemuliaan akhlak kita, maka ukurlah sejauh mana nilai mamfaat diri ini? Istilah Emha Ainun Nadjib-nya, tanyakanlah pada diri ini apakah kita ini manusia wajib, sunat, mubah, makruh, atau malah manusia haram?

            Apa itu manusia wajib? Manusia wajib ditandai jikalau keberadannya sangat dirindukan, sangat bermamfat, perilakunya membuat hati orang di sekitarnya tercuri. Tanda-tanda yang nampak dari seorang manusia wajib, diantaranya dia seorang pemalu, jarang mengganggu orang lain sehingga orang lain merasa aman darinya. Perilaku kesehariannya lebih banyak kebaikannya. Ucapannya senantiasa terpelihara, ia hemat betul kata-katanya, sehingga lebih banyak berbuat daripada berbicara. Sedikit kesalahannya, tidak suka mencampuri yang bukan urusannya, dan sangat nikmat kalau berbuat kebaikan. Hari-harinya tidak lepas dari menjaga silaturahmi, sikapnya penuh wibawa, penyabar, selalu berterima kasih, penyantun, lemah lembut, bisa menahan dan mengendalikan diri, serta penuh kasih sayang.

            Bukan kebiasaan bagi yang akhlaknya baik itu perilaku melaknat, memaki-maki, memfitnah, menggunjing, bersikap tergesa-gesa, dengki, bakhil, ataupun menghasut. Justru ia selalu berwajah cerah, ramah tamah, mencintai karena Allah, membenci karena Allah, dan marahnya pun karena Allah SWT, subhanallaah, demikian indah hidupnya.

            Karenanya, siapapun di dekatnya pastilah akan tercuri hatinya. Kata-katanya akan senantiasa terngiang-ngiang. Keramahannya pun benar-benar menjadi penyejuk bagi hati yang sedang membara. Jikalau saja orang yang berakhlak mulia ini tidak ada, maka siapapun akan merasa kehilangan, akan terasa ada sesuatu yang kosong di rongga qolbu ini. Orang yang wajib, adanya pasti penuh mamfaat. Begitulah kurang lebih perwujudan akhlak yang baik, dan ternyata ia hanya akan lahir dari semburat kepribadian yang baik pula.

            Orang yang sunah, keberadaannya bermamfaat, tetapi kalau pun tidak ada tidak tercuri hati kita. Tidak ada rongga kosong akibat rasa kehilangan. Hal ini terjadi mungkin karena kedalaman dan ketulusan amalnya belum dari lubuk hati yang paling dalam. Karena hati akan tersentuh oleh hati lagi. Seperti halnya kalau kita berjumpa dengan orang yang berhati tulus, perilakunya benar-benar akan meresap masuk ke rongga qolbu siapapun.

            Orang yang mubah, ada tidak adanya tidak berpengaruh. Di kantor kerja atau bolos sama saja. Seorang pemuda yang ketika ada di rumah keadaan menjadi berantakan, dan kalau tidak adapun tetap berantakan. Inilah pemuda yang mubah. Ada dan tiadanya tidak membawa mamfaat, tidak juga membawa mudharat.

            Adapun orang yang makruh, keberadannya justru membawa mudharat. Kalau dia tidak ada, tidak berpengaruh. Artinya kalau dia datang ke suatu tempat maka orang merasa bosan atau tidak senang. Misalnya, ada seorang ayah sebelum pulang dari kantor suasana rumah sangat tenang, tetapi ketika klakson dibunyikan tanda sang ayah sudah datang, anak-anak malah lari ke tetangga, ibu cemas, dan pembantu pun sangat gelisah. Inilah seorang ayah yang keberadaannya menimbulkan masalah.

            Lain lagi dengan orang bertipe haram, keberadaannya malah dianggap menjadi musibah, sedangkan ketiadaannya justru disyukuri. Jika dia pergi ke kantor, perlengkapan kantor pada hilang, maka ketika orang ini dipecat semua karyawan yang ada malah mensyukurinya.

            Masya Allah, tidak ada salahnya kita merenung sejenak, tanyakan pada diri ini apakah kita ini anak yang menguntungkan orang tua atau hanya jadi benalu saja? Masyarakat merasa mendapat mamfaat tidak dengan kehadiran kita? Adanya kita di masyarakat sebagai manusia apa, wajib, sunah, mubah, makruh, atau haram? Kenapa tiap kita masuk ruangan teman-teman malah pada menjauhi, apakah karena perilaku sombong kita?

            Kepada ibu-ibu, hendaknya tanyakan pada diri masing-masing, apakah anak-anak kita sudah merasa bangga punya ibu seperti kita? Punya mamfaat tidak kita ini? Bagi ayah cobalah mengukur diri, saya ini seorang ayah atau gladiator? Saya ini seorang pejabat atau seorang penjahat? Kepada para mubaligh, harus bertanya, benarkah kita menyampaikan kebenaran atau hanya mencari penghargaan dan popularitas saja?


11/12/2013 12/11/2013

5 (Lima) S

Suatu saat, adzan Maghrib tiba. Kami bersegera shalat di sebuah mesjid yang dikenal dengan tempat mangkalnya aktivis Islam yang mempunyai kesungguhan dalam beribadah. Di sana tampak beberapa pemuda yang berpakaian “khas Islam” sedang menantikan waktu shalat. Kemudian, adzan berkumandang dan qamat pun segera diperdengarkan sesudah shalat sunat. Hal yang menarik adalah begitu sungguh-sungguhnya keinginan imam muda untuk merapikan shaf. Tanda hitam di dahinya, bekas tanda sujud, membuat kami segan. Namun, tatkala upaya merapikan shaf dikatakan dengan kata-kata yang agak ketus tanpa senyuman, “Shaf, shaf, rapikan shafnya!”, suasana shalat tiba-tiba menjadi tegang karena suara lantang dan keras itu. Karuan saja, pada waktu shalat menjadi sulit khusyu, betapa pun bacan sang imam begitu bagus karena terbayang teguran yang keras tadi.

Seusai shalat, beberapa jemaah shalat tadi tidak kuasa menahan lisan untuk saling bertukar ketegangan yang akhirnya disimpulkan, mereka enggan untuk shalat di tempat itu lagi. Pada saat yang lain, sewaktu kami berjalan-jalan di Perth, sebuah negara bagian di Australia, tibalah kami di sebuah taman. Sungguh mengherankan, karena hampir setiap hari berjumpa dengan penduduk asli, mereka tersenyum dengan sangat ramah dan menyapa “Good Morning!” atau sapa dengan tradisinya. Yang semuanya itu dilakukan dengan wajah cerah dan kesopanan. Kami berupaya menjawab sebisanya untuk menutupi kekagetan dan kekaguman. Ini negara yang sering kita sebut negara kaum kafir.


Dua keadaan ini disampaikan tidak untuk meremehkan siapapun tetapi untuk mengevaluasi kita, ternyata luasnya ilmu, kekuatan ibadah, tingginya kedudukan, tidak ada artinya jikalau kita kehilangan perilaku standar yang dicontohkan Rasulullah SAW, sehingga mudah sekali merontokan kewibawaan dakwah itu sendiri.


Ada beberapa hal yang dapat kita lakukan dengan berinteraksi dengan sesama ini, bagaimana kalau kita menyebutnya dengan 5 (lima) S : Senyum, salam, sapa, sopan, dan santun.

Kita harus meneliti relung hati kita jikalau kita tersenyum dengan wajah jernih kita rasanya ikut terimbas bahagia. Kata-kata yang disampaikan dengan senyuman yang tulus, rasanya lebih enak didengar daripada dengan wajah bengis dan ketus. Senyuman menambah manisnya wajah walaupun berkulit sangat gelap dan tua keriput. Yang menjadi pertanyaan, apakah kita termasuk orang yang senang tersenyum untuk orang lain? Mengapa kita berat untuk tersenyum, bahkan dengan orang yang terdekat sekalipun. Padahal Rasulullah yang mulia tidaklah berjumpa dengan orang lain kecuali dalam keadaan wajah yang jernih dan senyum yang tulus. Mengapa kita begitu enggan tersenyum? Kepada orang tua, guru, dan orang-orang yang berada di sekitar kita?

S yang kedua adalah salam. Ketika orang mengucapkan salam kepada kita dengan keikhlasan, rasanya suasana menjadi cair, tiba-tiba kita merasa bersaudara. Kita dengan terburu-buru ingin menjawabnya, di situ ada nuansa tersendiri. Pertanyaannya, mengapa kita begitu enggan untuk lebih dulu mengucapkan salam? Padahal tidak ada resiko apapun. Kita tahu di zaman Rasulullah ada seorang sahabat yang pergi ke pasar, khusus untuk menebarkan salam. Negara kita mayoritas umat Islam, tetapi mengapa kita untuk mendahului mengucapkan salam begitu enggan? Adakah yang salah dalam diri kita?


S ketiga adalah sapa. Mari kita teliti diri kita kalau kita disapa dengan ramah oleh orang lain rasanya suasana jadi akrab dan hangat. Tetapi kalau kita lihat di mesjid, meski duduk seorang jamaah di sebelah kita, toh nyaris kita jarang menyapanya, padahal sama-sama muslim, sama-sama shalat, satu shaf, bahkan berdampingan. Mengapa kita enggan menyapa? Mengapa harus ketus dan keras? Tidakkah kita bisa menyapa getaran kemuliaan yang hadir bersamaan dengan sapaan kita?


S keempat, sopan. Kita selalu terpana dengan orang yang sopan ketika duduk, ketika lewat di depan orang tua. Kita pun menghormatinya. Pertanyaannya, apakah kita termasuk orang yang sopan ketika duduk, berbicara, dan berinteraksi dengan orang-orang yang lebih tua? Sering kita tidak mengukur tingkat kesopanan kita, bahkan kita sering mengorbankannya hanya karena pegal kaki, dengan bersolonjor misalnya. Lalu, kita relakan orang yang di depan kita teremehkan. Patut kiranya kita bertanya pada diri kita, apakah kita orang yang memiliki etika kesopanan atau tidak.


S kelima, santun. Kita pun berdecak kagum melihat orang yang mendahulukan kepentingan orang lain di angkutan umum, di jalanan, atau sedang dalam antrean, demi kebaikan orang lain. Memang orang mengalah memberikan haknya untuk kepentingan orang lain, untuk kebaikan. Ini adalah sebuah pesan tersendiri. Pertanyaannya adalah, sampai sejauh mana kesantunan yang kita miliki? Sejauh mana hak kita telah dinikmati oleh orang lain dan untuk itu kita turut berbahagia? Sejauh mana kelapangdadaan diri kita, sifat pemaaf ataupun kesungguhan kita untuk membalas kebaikan orang yang kurang baik?


Saudara-saudaraku, Islam sudah banyak disampaikan oleh aneka teori dan dalil. Begitu agung dan indah. Yang dibutuhkan sekarang adalah, mana pribadi-pribadi yang indah dan agung itu? Yuk, kita jadikan diri kita sebagai bukti keindahan Islam, walau secara sederhana. Amboi, alangkah indahnya wajah yang jernih, ceria, senyum yang tulus dan ikhlas, membahagiakan siapapun. Betapa nyamannya suasana saat salam hangat ditebar, saling mendo’akan, menyapa dengan ramah, lembut, dan penuh perhatian. Alangkah agungnya pribadi kita, jika penampilan kita selalu sopan dengan siapapun dan dalam kondisi bagaimana pun. Betapa nikmatnya dipandang, jika pribadi kita santun, mau mendahulukan orang lain, rela mengalah dan memberikan haknya, lapang dada,, pemaaf yang tulus, dan ingin membalas keburukan dengan kebaikan serta kemuliaan.

Saudaraku, Insya Allah. Andai diri kita sudah berjuang untuk berperilaku lima S ini, semoga kita termasuk dalam golongan mujahidin dan mujahidah yang akan mengobarkan kemuliaan Islam sebagaimana dicita-citakan Rasulullah SAW, Innama buitsu liutammima makarimal akhlak, “Sesungguhnya aku diutus ke bumi ini untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.